jakartainside.com –

hasil rekayasa, Wolbachia, mulai dilepas di tempat lima wilayah . Dalam keterangan resmi pada laman Seimbang Negeriku, dijelaskan lima wilayah yang digunakan masuk di pilot project adalah Semarang, Barat, , Kupang lalu Bontang.

Uji coba penyebaran ini dilaksanakan untuk mengurangi penyebaran .

hasil uji coba lab itu disebut mampu melumpuhkan virus dengue yang mana ada pada aedes aegypti. Dengan begitu diharapkan tak menularkan penyakit lagi ke di tubuh .

melalui Bill & Melinda Gates Foundation menjadi salah satu sponsor penelitian Wolbachia ini.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

Tapi kemungkinan besar tak sejumlah yang mana tahu, ada ilmuwan di tempat balik penelitian Wolbachia. Dia adalah Prof. dr. Adi Utarini, juga peneliti ().

Adi Utarini pernah dinobatkan sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dalam versi TIME di area tahun 2021. Namanya berkibar mengharumkan berkat penelitiannya tentang .

Utarini yang digunakan bekerja sebanding dengan peneliti World Mosquito Proyek dianggap berjasa di menekan perkembangan pada .

Bahkan pebisnis sekaligus filantropis Melinda Gates mengagumi sosoknya. Melinda menyampaikan kekagumannya secara khusus lewat sebuah postingan di area akun pribadinya @melindafrenchgates. Dalam postingan tersebut, Melinda membanggakan Adi Utarini.

“Saya tak pernah berpikir saya akan senang dengan gigitan . Lalu saya bertemu dengan Dr. Adi Utarini,” tulis mantan istri itu pada postingan .

“Dalam sebuah eksperimen terobosan, ia membuktikan bahwa menginokulasi dengan bakteri yang tersebut disebut Wolbachia dapat membantu menurunkan tingkat yang mana mematikan dengan menghindari merekan menularkan penyakit tersebut,” lanjutnya.

Dalam wawancara dengan detikNews, dikutipkan Kamis (23/11), Adi Utarini menjelaskan penelitiannya. Mereka melakukan inokulasi dengan Wolbachia. Bakteri ini tak berbahaya bagi , tapi mampu menghasilkan bukan menularkan dari gigitannya.

Wolbachia ini telah lama melalui uji efikasi lalu selesai pada Agustus 2020. Bersama timnya, Adi Utarini kemudian mengimplementasikan ini dalam Sleman melalui acara Si Wolly Nyaman.

“Setelah hasil uji efikasi Wolbachia selesai pada Agustus 2020, pada ini kami fokus di implementasi Wolbachia di dalam Sleman melalui acara Si Wolly Nyaman, Wolbachia- Aman Cegah di tempat Sleman. Dalam inisiatif ini kami bekerja sejenis dengan Pemkab Sleman melalui Dinas Kesejahteraan Sleman,” jelasnya.

Studi ini menjadi terobosan bagi organisasi yang dimaksud ia bantu. Adi Utarini menjadi yang mana pertama membuktikan teknik ini berhasil menurunkan tingkat penyakit di area . Bersama regu WMP , Adi Utarini berhasil menurunkan persoalan di dalam Perkotaan sebesar 77%.

Sebelumnya, Adi Utarini juga sempat didapuk Komunitas jurnal penelitian Nature Research sebagai 10 orang yang digunakan dianggap paling berpengaruh di pengembangan di tempat tahun 2020.

Artikel Selanjutnya Punya 6 Ngeri Tentang Nasib Umat

Sumber CNBC

by Jakarta Inside