Dalam banyak tradisi, yang dipilih biasanya adalah jantan. Hal ini bukan tanpa alasan, ada beberapa faktor yang membuat jantan lebih sering dijadikan pilihan untuk .

Pertama, jantan sering dianggap memiliki fisik yang lebih besar dan kuat dibandingkan dengan betina, sehingga yang dihasilkan lebih banyak. Ini dianggap sebagai bentuk kemurahan hati dan keberkahan karena dapat dibagikan kepada lebih banyak orang.

Kedua, dalam tertentu, jantan sering dikaitkan dengan simbolisme kekuatan, , dan kesuburan. Mereka dianggap mewakili - positif ini saat dipersembahkan sebagai .

Ketiga, secara tradisional, betina dihargai karena kemampuan mereka untuk melahirkan dan memelihara keturunan. Dengan memilih jantan sebagai , dapat mempertahankan populasi mereka.

Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua tradisi memerlukan untuk selalu jantan. Ada variasi dalam praktik tergantung pada dan masing-masing.

Dalam praktiknya, keputusan tentang jenis kelamin harus selalu disesuaikan dengan ajaran dan pedoman yang berlaku dalam tersebut.