Perempuan boleh terlibat menjadi pemimpin sebab pemerintahan negara membolehkannya,

Jayapura –

Pengarusutamaan gender merupakan strategi untuk mencapai kesetaraan dengan menerapkan perspektif gender di dalam semua bidang juga langkah-langkah .

Pengarusutamaan gender juga diwujudkan di strategi pelaksanaan , program, monitoring, lalu , juga pada kerja serupa dengan pihak luar .

Di berada dalam terus menguatnya isu kesetaraan, perempuan sekarang mulai berbagai yang dimaksud dipercaya menduduki jabatan publik, khususnya pada era otonomi khusus atau otsus.

Saat ini, misalnya, makin banyak perempuan memimpin, baik di Tanah maupun pada panggung nasional. Misalnya, dan juga Perempuan periode 2014-2019 Yohana Yembise, kemudian Fientje Maritje Suebu yang digunakan menjabat Duta Besar RI dalam Selandia Baru, sesudah itu Ribka Haluk sebagai Pengurus Tengah, ada juga Nerlince Wamuar Rollo sebagai Ketua MRP Provinsi , juga terbaru Kepala Kabupaten Biak Numfor Sofia Bonsapia.

Oleh oleh sebab itu itu, pemerintahan Provinsi terus menggerakkan diperkenalkan kaum perempuan berkiprah ke bermacam bidang dikarenakan telah tidaklah ada lagi sekat yang tersebut membatasinya.

Kepala Lingkup Pengarusutamaan Gender Dinas Pemberdayaan Perempuan, , dan juga Keluarga Berencana Adeltje Pekade menyatakan salah satu penguatannya, antara lain, melalui lalu advokasi. Dua langkah ini harus terus digalakkan agar makin banyak lagi kiprah perempuan pada Tanah .

“Untuk pemberdayaan perempuan, kami terus memberikan dukungan, advokasi, komunikasi Informasi, dan juga edukasi melalui kelompok atau organisasi setempat,” katanya.

Setiap tahun dinas ini bersatu instansi terkait menjalankan acara penguatan perempuan, misalnya, ke bidang pemerintah hukum juga ekonomi, yang merupakan salah satu upaya eksekutif menghadirkan kesetaraan gender.

Kesepahaman memang sebenarnya masih berubah menjadi kesulitan sehingga antarinstansi harus terus ditingkatkan agar semua mempunyai komitmen identik untuk memberi kesempatan perempuan berkiprah dalam segala bidang.

eksekutif dinilai telah memberikan apresiasi luar biasa, yang mana ditandai bahwa peluncuran perempuan-perempuan pada tempat strategis dapat membantu menyuarakan aspirasi kaum perempuan.

Saat ini, misalnya, kursi Ketua MRP diduduki seseorang perempuan. Jabatan besar pada lembaga kultural ini sebelumnya diduduki kaum , mengingat budaya patriarki yang masih kental. Akan tetapi, ternyata sosok perempuan di dalam pucuk MRP itu dapat membuktikan diri mampu memegang amanat tersebut.

“Jadi, kami berharap akan ada lagi perempuan-perempuan lainnya berkiprah agar dapat menyuarakan aspirasi perempuan sehingga bisa saja memberikan informasi ke berubah-ubah pihak bagaimana keadaan perempuan kemudian juga dapat berubah menjadi ke depan,” kata beliau lagi.

 

 

 

Otsus angkat perempuan

 

Akademikus Universitas Cenderawasih (Uncen) Jayapura, , Daniel Womsiwor mengungkapkan era Otsus pada 2001 hingga 2024 dianggap sebagai satu zaman saat kaum hawa ke berubah-ubah suku di dalam seluruh Tanah mulai miliki peran penting pada bumi , , ekonomi, juga sosial.

Meskipun secara kodrati perempuan memang sebenarnya berbeda dengan , perbedaan ini bukan dapat dijadikan pembenar bahwa kaum perempuan itu lemah.

Oleh lantaran itu, seiring berjalannya waktu, pada saat ini perempuan-perempuan tangguh mulai bermunculan sehingga konsep gender serta kesetaraan lebih lanjut bisa saja diterima rakyat luas.

Munculnya perempuan tangguh pada waktu berjalannya Otsus Jilid Satu menjadikan acara kesetaraan gender satu per satu mulai dibahas tak lama kemudian diimplementasikan.​​​​​​​

Gender berhubungan dengan pembedaan peran, status juga kedudukan, juga tanggung jawab juga fungsi dan juga pembagian kerja dari kaum dianggap lemah berbeda dengan .

Untuk itu hadirnya Otsus, kesetaraan gender makin terlihat, kaum perempuan dipandang setara tanpa berdasarkan identitas seksual.

“Salah satu dihasilkan oleh pemberlakuan Otsus di dalam Tanah adalah lahirnya Zaman 'Komnis',” ujarnya.

 

Zaman Komnis menurut bahasa Biak berarti kesamaan atau kesetaraan mendapat perlakuan yang dimaksud mirip lalu setara tanpa adanya diskriminasi berdasarkan identitas gender, kedudukan, jabatan, hingga .

 

Zaman Komnis merupakan salah satu pembaharuan lalu peradaban yang dihasilkan pada era Otsus .

“… ketika ini terciptanya satu zaman baru yang mana disebut sebagai Zaman Komnis,” katanya yang mana juga merupakan Kepala Adat Publik Biak Barat- Swandiwe di dalam Tanah Tabi.

Dengan kesetaraan gender, ketika ini status serta kedudukan antara serta wanita identik dalam era Otsus Jilid Dua, yang tersebut ditandai dengan hadirnya beberapa perempuan yang dimaksud dipercaya menjadi pemimpin lembaga-lembaga negara.

Salah satunya Yohana Yembise selaku Uncen kemudian sebagai lalu Perempuan. Padahal sebelumnya ia mencalonkan diri sebagai Kepala Daerah Biak Numfor, namun terhalang lantaran hukum adat Biak melarang wanita memimpin.

Zaman Komnis di Era Otsus akhirnya membuka ruang itu sehingga bukan heran kalau para perempuan telah terjadi siap ditempatkan dalam mana hanya sesuai kemampuan kemudian kebutuhan.

Dengan semakin berbagai perempuan yang mana mulai menunjukkan diri maka kaum laki-laki pun harus menerima lantaran memang benar tiada akan mengacaukan tatanan adat yang tersebut telah ribuan kemudian bahkan jutaan tahun dipakai sebelum adanya juga negara.

“Perempuan boleh mengambil bagian menjadi pemimpin sebab pemerintahan negara membolehkannya, tetapi jikalau menyangkut hukum adat lalu , jangan sekali-kali kali melanggar juga mengubah itu,” katanya.

Perempuan Biak Numfor

Kepala Kabupaten Biak Numfor Sofia Bonsapia menyatakan apresiasi untuk Pemuka dan juga Dalam Negeri yang digunakan telah memberikan kepercayaan untuk bergabung memulai tanah kelahiran.

 

Menjabat sebagai kepala daerah, baginya, merupakan tugas mulia untuk merancang Biak Numfor agar tambahan progresif lagi.

 

“Bagi saya Biak bukanlah tempat baru sebab Biak merupakan kampung halaman sehingga tugas juga tanggung jawab yang tersebut diberikan, akan kami kerjakan dengan baik,” katanya.

 

Ke depan ia berharap makin banyak lagi perempuan Biak yang dimaksud mengatur daerahnya sehingga kesetaraan gender dapat dirasakan oleh kaum perempuan lainnya.
​​​​​​​

Artikel ini disadur dari Kiprah perempuan Papua kian menonjol pada era Otsus