JakartaInside.com – Menurut ahli gizi Nancy Z. Farrell Allen dari Illinois, membuat rileks dan mungkin lebih bermanfaat untuk kolik atau kembung. Tetapi apakah memiliki khasiat yang lebih menenangkan?

Dia mengatakan selama siaran LiveScience baru-baru ini: “ dapat memberikan rasa nyaman dengan membantu mengatur mikrobioma usus, mengurangi peradangan atau membantu pergerakan usus.

Di sisi lain, seorang dari Tennessee, Dr. Laura Purdy mengatakan bahwa hitam, hijau atau lainnya dapat membuat perbedaan. Menurutnya, dapat membantu mengatasi gangguan pencernaan.

Kualitas menenangkan Peppermint mungkin disebabkan oleh zat yang disebut Piperita L. Menthacarin. Menurut review tahun 2018, yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients, zat ini mendorong relaksasi .

Studi tahun 2018 lainnya dalam jurnal Alimentary Pharmacology and Therapeutics menemukan bahwa minyak peppermint memiliki efek positif pada pencernaan.

Namun, para peneliti tidak yakin sejauh mana temuan ini dapat diterjemahkan ke dalam bentuk peppermint lainnya, karena kekuatan dan dosisnya akan bervariasi. Mungkin ada serupa, tetapi tidak ada bukti pendukung yang spesifik.

Hal yang sama berlaku untuk jahe yang dapat membantu mengatasi mual dan muntah. Sebuah tinjauan tahun 2015 di European Journal of Medical and Pharmaceutical Sciences menemukan bahwa ekstrak jahe dapat berperan dalam mengurangi gejala mual.

Tapi sekali lagi, para peneliti tidak yakin apakah temuan ini berlaku untuk jahe. Menurut para ahli , bukanlah mujarab untuk gangguan pencernaan.

Penting untuk menemui Anda untuk mengetahui penyebab pencernaan Anda dan menemukan pengobatan yang tepat.

Bukti menunjukkan bahwa secara teratur dapat mendukung pencernaan jangka panjang.

Sebuah studi tahun 2012 yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa orang yang tiga kali seminggu selama lebih dari enam lebih kecil kemungkinannya terkena kanker saluran cerna, dibandingkan dengan mereka yang tidak . .

Namun, tingkat bukti bervariasi tergantung pada pilihan . Studi menunjukkan bahwa flavonoid dalam hitam dan hijau memiliki sifat antioksidan, yang dapat menenangkan saluran pencernaan dan mengurangi risiko kanker dan esofagus.

Tinjauan sistematis tahun 2019 dalam jurnal Nutrients juga menunjukkan bahwa hitam, hijau, dan oolong dapat mengubah mikrobiota usus dengan mendorong pertumbuhan mikrobiota usus, bakteri baik. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian tentang hal ini.

“Beberapa penelitian menunjukkan bahwa hitam, hijau, atau oolong dapat dikaitkan dengan penurunan . Ini mungkin karena kemampuannya meningkatkan kadar bakteri menguntungkan dalam usus ,” kata Farrell Allen.

Anda harus berbicara dengan Anda sebelum menambahkan ke dalam Anda, terutama karena beberapa jenis dapat berinteraksi dengan -obatan.